Sertifikat SMK3

Sertifikat SMK3 PP 50 tahun 2012 adalah penghargaan terhadap komitmen perusahaan yang telah menjalankan sesi konsultasi dan audit SMK3 Sertifikat Sistem Manajemen K3 pp 50 tahun 2012

Untuk mendapatkan Sertifikat Sistem Manajemen K3 wajib dilakukan adalah harus menunjukkan komitmennya terhadap K3 melalui Konsultan konsultasi Sistem Manajemen K3 dan juga lolos audit Sertifikat Sistem Manajemen K3

dan dengan melibatkan tenaga kerja serta pihak konsultan Sistem manajemen K3 ; di dalam penerapan- pengembangan dan pemeliharaan Sistem Manajemen K3.

Sehingga semua pihak merasa ikut memilki dan merasakan hasilnya.

 

Pelatihan dan Kompetensi Kerja Sistem Manajemen K3 SMK3

Penerapan dan pengembangan SMK3 Sistem Manajemen K3 yang efektif ditentukan oleh kompetensi kerja dan pelatiha dari setiap tenagan kerja di perusahaan.
Konsultasi Sistem Manajemen K3 SMK3 merupakan salah satu alat penting dalam menjamin kompetensi kerja yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan
penghargaan Sertifikat SMK3 Sistem Manajemen K3

 

Standar kompetensi kerja keselamatan dan kesehatan kerja dapat dikembangkan dengan:

a. Menggunakan standar kompetensi kerja yang ada

b. Memeriksa uraian tugas dan jabatan

c. Menganalisis tugas kerja

d. Manganalisis hasil inspeksi dan audit

e. Meninjau ulang laporan insiden
Setelah penilaian kemampuan gambaran kompetensi kerja yang dibutuhkan, dilaksanakan, program pelatihan harus dikembangkan sesuai dengan hasil
penilaiannya.

Konsultan Sistem Manajemen K3 SMK3 memberikan prosedur pendokumentasian pelatihan yang telah dilaksakan dan dievaluasi efektifitasnya harus ditetapkan.
Kompetensi kerja harus integrasikan kedalam rangkaian kegiatan perusahaan mulai dari penerimaan, seleksi dan penilaian kinerja tenaga kerja serta pelatihan

 

12 Elemen Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja SMK3 memperoleh sertifikat SMK3 PP No.50 Tahun 2012

1. Pembangunan dan Pemeliharaan Komitmen
2. Strategi Pendokumentasian
3. Peninjauan Ulang Perancangan dan Kontrak
4. Pengendalian Dokumen
5. Pembelian
6. Keselamatan dan Kesehatan pekerja berdasarkan SMK3
7. Standar Pemantauan
8. Pelaporan dan Perbaikan Kekurangan
9. Pengelolaan material dan Perpindahannya
10. Pengumpulan dan Penggunaan Data
11. Audit SMK3
12. Pengembangan Ketrampilan dan Kemampuan

12 Elemen Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja SMK3 PP No.50 Tahun 2012 adalah elemen yang digunakan untuk mengetahui penerapan SMK3 di suatu perusahaan.

Elemen-elemen ini terdiri dari 166 kriteria yang harus dipenuhi untuk menentukan prosentase penerapan SMK3 berdasarkan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja SMK3 mendapat sertifikat SMK3 PP No.50 Tahun 2012, adalah :

 

1. Pembangunan dan Pemeliharaan Komitmen

Pembangunan dan Pemeliharaan Komitmen adalah kepemimpinan dan komitmen terhadap K3 yang dilihat dari:

– Kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja

– Tanggung jawab dan wewenang untuk bertindak

– Tinjauan ulang dan evaluasi

– Keterlibatan dan konsultasi dengan tenaga kerja

2. Strategi Pendokumentasian

Strategi pendokumentasian adalah semua kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan pendokumentasian semua proses dan prosedur kegiatan perusahaan, yang dilihat dari:

– Perencanaan rencana strategis Keselamatan dan Kesehatan Kerja SMK3

– Manual Sistem Manajemen K3

– Penyebarluasan informasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja

3. Peninjauan ulang perancangan (Design) dan kontrak

Peninjauan ulang perancangan (Design) dan kontrak adalah upaya pengendalian yang terdokumentasi (prosedur) terhadap identifikasi bahaya dan penilaian resiko yang dilakukan pada tahap melakukan perancangan atau perencanaan ulang yang dilihat dari:

– Pengendalian Perancangan

– Peninjauan ulang kontrak

4. Pengendalian Dokumen

Pengendalian dokumen adalah pengelolaan semua dokumen-dokumen yang berhubungan dengan K3 yang dapat dilihat dari:

– Persetujuan dan pengeluaran dokumen

– Perubahan dan modifikasi dokumen

5. Pembelian

Pembelian adalah upaya pengendalian pembelian produk dan atau jasa melalui prosedur yang terdokumentasi untuk menjamin bahwa spesifikasi teknik dan informasi lain
yang relevan dengan keselamatan dan kesehatan kerja telah diperiksa sebelum keputisan untuk membeli,
Elemen ini dapat dilihat dari:

– Spesifikasi dari pembelian barang dan jasa

– Sistem verifikasi untuk barang dan jasa yang dibeli

– Kontrol barang dan jasa yang dipasok pelanggan

6. Keamanan Bekerja Berdasarkan Sistem Manajemen K3

Keamanan bekerja sistem Manajemen K3 adalah gambaran pelaksanaan Sistem Manajemen K3 SMK3 yang menyangkut proses kerja, lingkungan kerja, maupun sumber manusianya.
Elemen ini dilihat dari:

– Sistem Kerja

– Pengawasan

– Seleksi dan penempatan personil

– Lingkungan kerja

– Pemeliharaan, perbaikan dan perubahan sarana produksi

– Pelayanan

– Kesiapan untuk menangani keadaan darurat

– Pertolongan pertama pada kecelakaan

7. Standar Pemantauan

Standar pemantauan adalah standar untuk inspeksi, pengukuran dan pengujian-pengujian terhadap bahaya dan resiko di tempat kerja.
Elemen ini terdiri dari:

– Pemeriksaan bahaya

– Pemantauan lingkungan kerja

– Peralatan inspeksi, pengukuran dan pengujian

– Pemantauan kesehatan

8. Pelaporan dan Perbaikan Kekurangan

Pelaporan dan perbaikan kekurangan adalah prosedur pelaporan terhadap temuan-temuan baik terhadap sumber bahaya yang beresiko terhadap pekerja serta lingkungan dan juga prosedur pelaporan terhadap insiden yang terjadi.
Elemen ini dilihat dari:

– Pelaporan keadaan darurat

– Pelaporan insiden

– Penyelidikan kecelakaan kerja

– Penanganan masalah

9. Pengelolaan Material dan Perpindahannya

Pengelolaan material dan perpindahannya adalah sistem dan prosedur yang diterapkan oleh perusahaan untuk pengelolaan dan pemindahan material yang digunakan dalam proses produksi.
Elemen ini dilihat dari:

– Penanganan secara manual dan mekanis

– Sistem pengangkatan, penyimpanan dan pembuangan

– Bahan-bahan berbahaya

10. Pengumpulan dan Penggunaan Data

Pengumpulan dan penggunaan data adalah prosedur untuk mengidentifikasi, mengumpulkan, mengarsipkan, memelihara dan menyimpan catatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
Elemen ini dilihat dari:

– Catatan Keselamtan dan Kesehatan Kerja

– Data dan Laporan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

11. Audit SMK3.

Audit SMK3 Sistem Manajemen K3 adalah kegiatan penilaian Sistem Manajemen K3 yang terjadwal yang dilakukan oleh petugas yang berkompeten dan independen di perusahaan untuk memeriksa kesesuaian kegiatan perencanaan dan untuk menentukan apakah kegiatan tersebut efektif dan bisa mendapat penghargaan sertifikat SMK3.

Adapun kekurangan yang ditemukan pada saat audit diprioritaskan dan dipantau untuk menjamin dilakukannya tindakan perbaikan.

12. Pengembangan Ketrampilan dan Kemampuan

Pengembangan ketrampilan dan kemampuan SMK3 Sistem manajemen K3adalah upaya pihak manjemen dalam meningkatkan kemampuan dan ketrampilan seluruh tenaga kerja yang dilakukan dengan memberikan pelatihan-pelatihan dan training yang sesuai dengan yang dibutuhkan dalam operasi perusahaan.

Elemen ini dilihat dari:

– Strategi Pelatihan

– Pelatihan bagi manajemen dan Supervisor

– Pelatihan bagi tenaga kerja

– Pelatihan untuk pengenalan bagi pengunjung dan kontraktor

– Pelatihan keahlian khusus

– Pelaksanaan PP 50 tahun 2012

 

Tingkat penerapan Sistem Manejemen K3 disuatu lokasi kerja dengan melakukan audit baik internal maupun eksternal untuk mendapatkan penghargaan Sertifikat SMK3.

sertifikat smk3

Dari hasil pelaksanaan ini ditentukan peringkat yaitu:

0 – 59 %    = KURANG    dalam penerapan,

60-84 %   = BAIK            Bendera perak dan sertifikat,

85-100% = MEMUASKAN    Bendera emas dan sertifikat

 

NUSA7 Konsultan audit SMK3 menjadikan Sertifikat SMK3 PP 50 tahun 2012 satu kebanggaan baru dalam Perusahaan.